✿ MIA PLANET ✿

ENTRY ABOUT ME FRIELFS STUFF bias





Hilangnya 11 Hari pada September 1752
Kamis, 08 Januari 2015 - Permalink - 0 Comments



Tanggal 2 September 1752, pada hari itu, di Kepulauan Inggris dan semua koloni Inggris, termasuk Amerika juga mengalaminya. Ketika orang-orang pergi tidur di malam hari pada tanggal 2 September dan ketika mereka terbangun keesokan harinya, tanggal telah berubah menjadi 14 September. Akibat kejadian ini terjadi kerusuhan di daerah pedesaan karena orang-orang berfikir pemerintah mencoba menipu mereka dengan merubah penanggalan. Selain di tanah Inggris, daerah lain Meskipun hari ini menghilang di tanah Inggris tahun 1752, juga lenyap di tempat lain, di Perancis pada 1582, Austria pada 1584, dan Norwegia pada 1700.

Inggris termasuk di antara negara-negara terakhir di dunia untuk menerima bahwa sebenarnya mereka menggunakan kalender cacat. Kalender Julian, yang sangat tua dan digunakan sejak 45 SM sebelum masa Julius Caesar, menyatakan 25 Maret Hari Tahun Baru dan menambahkan bahwa tahun akan 365 hari dan 6 jam lama. Konsili Nicea kalender resmi diadopsi pada tahun 325 Masehi. Mengukur panjang setahun matahari lebih akurat, astronom menemukan bahwa sistem Julian melebihi tahun solar sebesar 11 menit, atau 24 jam setiap 131 tahun, dan tiga hari setiap 400 tahun. Kelebihan ini berjumlah 10 hari antara 325 SM dan 1582 AD

Paus Gregorius XIII memerintahkan membuat kalender baru, yang disebut Kalender Gregorian pada 1582, ketika sebagian besar dunia melompat maju dengan 10 hari pada tanggal 5 Oktober, sehingga memulihkan vernal equinox Maret 21. Untuk mencegah terulangnya kesalahan ini, ia memerintahkan bahwa, dalam setiap 400 tahun, hari ekstra tahun kabisat harus dihilangkan sebanyak tiga kali. Untuk menjalankan hal ini secara teratur, menghilangkan hari terakhir pada bulan Februari pada tahun yang seratus dua digit pertama tidak dapat dibagi oleh empat tanpa sisa satu. Jadi, itu dihilangkan dalam 1700, 1800, dan 1900, tapi tidak akan dihilangkan pada tahun 2000.

Semua negara Katolik, mengikuti perintah Paus, menerapkan sistem baru. Namun Inggris, mengalami kesulitan dengan Gereja Roma, menolak untuk turut dengan kalender baru sampai pertengahan abad ke-18 dan kemudian perbedaan telah tumbuh menjadi 11 hari. Semua tanah kecuali Inggris Skotlandia, yang mengubah kalender 100 tahun sebelumnya, sekarang merayakan Hari Tahun Baru pada tanggal 1 Januari. Di Rusia, Kalender Julian tetap digunakan.

Meskipun kalender resmi, orang-orang di Inggris dan koloni-koloni mulai menggunakan sistem Gregorian pada awal abad ke-16. Dengan demikian, banyak catatan kolonial awal termasuk tanggal ganda, ditulis sebagai “12 Feb 1661 / 1662,” menunjukkan bahwa, meskipun secara resmi tahun 1661, beberapa menganggap hal itu terjadi 1662.

Genealogists, khususnya yang baru saja memulai pencarian mereka untuk leluhur, perlu memeriksa tanggal ditemukan di negara-negara berbahasa Inggris antara 1582 dan 1752. Apakah ini tanggal yang tertera sebagai OS (Old Style) atau NS (New Style)? Apakah ada tanggal terdaftar sebagai 1750/51? Itu artinya mereka ada mungkin sudah antara 1 Januari dan 24 Maret, yang berarti bahwa 1750 adalah notasi gaya lama dan 1751, yang baru. Tanggal-tanggal ganda tersebut hanya terjadi pada bulan Januari, Februari dan Maret, pernah dalam bulan lainnya dan tidak pernah setelah 1752.

Selain itu, tanggal di abad ke-17 sering memiliki bulan yang ditunjukkan dengan nomor dan bukan nama. Hal ini karena sebagian besar bulan telah Romawi dan kaum Puritan dan Quaker tidak menyukai mereka. Sejak Maret dianggap sebagai bulan pertama tahun sebelum 1752, tanggal sebelum yang mungkin membaca seperti ini: “13, mo 2: 1683.” Ini menjadi “13 April 1683.” Secara umum, hari itu tiba bulan pertama dan kedua, tetapi untuk memastikan, genealogists pastikan dengan membandingkan tanggal dengan orang lain dalam catatan yang sama.

Label:

Posting Komentar

Ayo guys, berikan komentarmu! dan harus dengan kalimat yang baik yaaa.

-Boleh bertanya kepadaku jika kurang jelas. Insya'allah akan aku jawab
-Repost?credit please.....



Copyright© 2017.Siti Fatimah Al Islamiah.